Dunia dalam Karantina

Dunia dalam Karantina

Musim terus berjalan
Tahun ini, tak ada telur Paskah yang disembunyikan
Tempat biasa anak-anak beradu kecepatan

Puasa dan Idulfitri mungkin disederhanakan
Kerabat diminta pengertian
Pulang kampung bukan lagi keharusan
Tidak usah berdekatan
Apalagi berpelukan

Asal hati memaafkan,
Demi keselamatan
Silahturahmi diakses dari telepon genggam.

Ruang publik bertapa
Kontras dengan rumah sakit
yang dijejali pasien ragam usia

Duka kita, pesta di alam baka
Malaikat Tuhan sibuk bekerja
Semoga pintu maaf terbuka
untuk yang mendahului kita
Selamat beristirahat di surga

Benar dan salah, setipis kaca
Perilaku manusia berubah
Dari yang cuek menjadi rajin membaca
Berita pun dibagi tanpa mencerna

Maka sekali waktu, perlu kita cerdaskan mata
Supaya ritme jantung tidak menaikkan irama

Sebab, antara benar dan salah
menjadi samar-samar belaka
Tanggung jawab selanjutnya adalah kita

Bersikaplah lebih bijaksana
Ambil hikmah di balik peristiwa

Mari berjuang bersama
satukan hati, menjalani masa karantina
Taati aturan pemerintah

Percayalah!
Dualisme adalah simbol dunia
Bila ada awal, tentu juga ada akhir dari tiap bencana

Selamat berjuang, teman-teman
Jaga jarak aman, dan tetap tinggal di rumah.

2 Replies to “Dunia dalam Karantina”

  1. Terhanyut baca puisi2 kamu Sis, sabar telaten. Sementara gue gradak gruduk beresin kabel listrik, sikat teras kolam, manjat pohon

    1. Thanks Nisha
      Nisha lebih hebat, bisa main piano, nyanyi, nari
      Btw. Kerjaan kita kan sama
      cuma untuk urusan panjat pohon, sisca serahkan pada yang lebih ahli hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *